Rabu, 14 November 2012

makalah anemia + askeb


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
 Anemia adalah penurunan kadar hemoglobin yang di jumpai selama kehamilan pada wanita sehat yang tidak mengalami defisiensi besi atau folat yang di sebabkan oleh penambahan volume plasma yang relative lebih besar dari pada penambahan massa hemoglobin dan volume sel darah
Sebagian besar perempuan mengalami anemia selama kehamilan, baik di negara maju maupun di negara berkembang. Badan Kesehatan Dunia atau World Health Organization ( WHO ) memperkirakan bahwa 35 - 75 %  ibu hamil di negara berkembang dan 18% ibu hamil di negara maju mengalami anemia,  diperkirakan 600.000 wanita meninggal dunia setiap tahun akibat komplikasi yang berhubungan dengan kehamilan, persalinan, dan nifas.
 Kematian ibu dibagi menjadi kematian langsung dan kematian tidak langsung. Kematian ibu langsung adalah sebagai penyebab komplikasi kehamilan, persalinan, dan nifas, dan segala intervensi atau penanganan tidak tepat dari komplikasi tersebut.
Berdasarkan Survey Demografi Dan Kesehatan Indonesia                         ( SDKI ) tahun 2007 Angka Kematian Ibu ( AKI ) di Indonesia tertinggi di Asia sebesar 228 per 100.000 kelahiran hidup, meskipun demikian angka tersebut masih tertinggi di Asia. Dapat dibandingkan dengan negara Asia lainnya yaitu pada tahun 2006 seperti Malaysia 30 per 100.000 kelahiran hidup, Singapura 6 per 100.000 kelahiran hidup, dan Vietnam 95 per 100.000 kelahiran hidup. Anonymous, di akses pada tanggal 24 Juli 2012
Sekitar 10% kelahiran hidup mengalami komplikasi perdarahan pasca persalinan. Komplikasi yang paling sering dari perdarahan pasca persalinan adalah anemia. Jika kehamilan terjadi pada seorang ibu yang telah menderita anemia, maka perdarahan pasca persalinan dapat memperberat keadaan anemia dan dapat berakibat kematian. Penyakit  yang merupakan penyebab tidak langsung antara lain anemia, malaria, hepatitis, dan tuberkulosis. Pada waktu persalinan, diperkirakan ibu kehilangan darah 1.000 ml tetapi tidak mengakibatkan kematian pada ibu sehat, dan apabila terjadi pada ibu anemia, kehilangan darah kurang dari itu dapat berakibat kematian.
Jumlah kematian ibu yang dilaporkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota di Sulawesi Selatan pada tahun 2009 sebanyak 118 orang atau 78,84 per 100.000 kelahiran hidup. Kematian ibu tersebut terdiri dari kematian ibu hamil ( 19 % ), kematian ibu bersalin ( 46 % ), dan kematian ibu nifas ( 35 % ).
Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota Makassar periode Tahun 2009 jumlah kematian ibu sebanyak 102 orang, perdarahan 59 orang, hipertensi 31 orang, dan infeksi 12 orang.
Hapsari, http://datinkesulsel. Files. Wordpress.com, di akses tanggal 22 September 2012
Selama kehamilan terjadi anemia berdasarkan factor-factor yang mempengaruhi pembentukan sel darah merah adalah sebagai berikut :
1)  Komponen / bahan yang ada pada makanan, yaitu :
a)  Protein, Glukosa, Lemak
b)  Vitamin B12, B6, C dan Asam folat
c)  Elemen Dasar :Fe, Ion, Cu, Zink.
2)  Sumber pembentukan darah, yaitu : sum-sum tulang
3)  Kemampuan reabsorbsi usus halus terhadap makanan
4)  Umur sel darah merah (eritrosit) terbatas sekitar 120 hari, sel-sel darah yang sudah tua di hancurkan kembali menjadi bahan baku untuk membentuk sel darah baru.
B. Rumusan masalah
Dari latar belakang yang telah di kemukakan di atas maka masalah dalam pembahasan ini adalah bagaimana cara mencegah dan menagani anemia dalam kehamilan.
C. Tujuan Penulisan
1.    Tujuan Umum
Mampu memahami secara umum tentang anemia dan melaksanakan asuhan kebidanan yang komprehensif.
2.    Tujuan Khusus
Memahami hal-hal yang berkaitan dengan anemia yaitu :
a)  Definisi
b)  Klasisfikasi 
c)  Macam-macam
d)  Etiologi 
e)  Patofisiologi
f)   Tanda dan gejala
g)  Pencegahan
h) penatalaksanaan
D. Manfaat Penulisan
Adapun manfaat penulisan ini adalah :
1.  Sebagai salah satu tugas pada mata kuliah Asuhan Kebidanan lanjut II DIV Klinik PolTekKes Kemenkes Makassar.
2.  Sebagai salah satu sumber informasi/pengetahuan  bagi rekan mahasiswa di DIV Klinik PolTekKes Kemenkes Makassar.
3.  Bagi penulis dapat menambah pengetahuan dan keterampilan pada kasus anemia pada ibu hamil.
E.   Metode Memperoleh Data
Dalam  menyusun makalah ini digunakan dasar teori.  Metode yang digunakan adalah sebagai berikut
1.    Studi kepustakaan
Mempelajari buku – buku, mengakses data dari internet tentang profil kesehatan yang relevan tentang anemia.
2.    Membuat sendiri data (data fiktif ) untuk studi kasus sebagai bahan/contoh pada kasus anemia.
Dengan menggunakan pendekatan proses Manajemen Kebidanan Komprehensif yang meliputi
a)  Pengkajian dan analisa data dasar
b)  Merumuskan diagnosa dan masalah aktual
c)  Merumuskan diagnosa masalah potensial
d)  Menilai perlunya tindakan segera
e)  Merencanakan tindakan (intervensi)
f)   Melakukan tindakan (implementasi)
g)    Evaluasi hasil asuhan kebidanan
h) Melakukan dokumentasi

 BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi
Beberapa pengertian anemia menurut :
1.  Anemia adalah penurunan kadar hemoglobin yang di jumpai selama kehamilan pada wanita sehat yang tidak mengalami defisiensi besi atau folat yang di sebabkan oleh penambahan volume plasma yang relative lebih besar dari pada penambahan massa hemoglobin dan volume sel darah. (Cunningham G,2005;h.1463)
2.  Anemia didefenisikan sebagai penurunan jumlah sel darah merah atau penurunan konsentrasi hemoglobin dalam sirkulasi darah.anemia yang diterima secara umum adalah kadar Hb kurang dari 12,0 gr/100 ml dan wanita hamil 11,0 g/dl. ( Varney H,2006.;h.623)
3.  Anemia didefinisikan sebagai kadar Ht, konsentarsi Hb, atau hitung eritrosit di bawah batas” normal “. Dimana umumnya ibu hamil dianggap anemi jika kadar hemoglobin dibawah 11 gr / dl atau hematokrit kurang dari 33 %.( Prawirohardjo, 2008;h.775)
4.  Anemia adalah penurunan kapasitas darah dalam membawa oksigen; hal tersebut dapat terjadi akibat penurunan Sel Darah Merah (SDM), dan / atau penurunan hemoglobin (Hb) dalam darah.
(Fraser Diane dan Cooper  A Margaret, 2009;h.328).
5.  Anemia dalam kehamilan adalah kondisi ibu dengan kadar Hemoglobin di bawah 11g% pada trimester 1 dan 3 atau kadar <10,5 g% pada trimester 2. (Saifuddin AB, 2007;h.281)
B. Klasifikasi anemia
1.  Pemeriksaan dan pengawasan Hb dapat dilakukan dengan menggunakan alat  sahli. Hasil pemeriksaan Hb dengan sahli dapat digolongkan sebagai berikut:    
a)    Tidak anemia dengan Hb lebih dari 11gr%
b)    Anemia ringan dengan Hb 9-10gr%
c)    Anemia sedang dengan Hb 7-8gr%
d)    Anemia berat dengan Hb kurang dari 7gr%





Batasan Anemia (Menurut DEPKES RI)
Kelompok
Batas Normal Haemoglobin
Anak Balita
11 gram %
Anak Usia Sekolah
12 gram %
Wanita Dewasa
12 gram %
Laki-laki Dewasa
13 gram %
Ibu Hamil
11 gram %
Ibu Menyusui > 3 bulan
12 gram %







2.  Berdasarkan klasifikasi WHO kadar hemoglobin pada wanita hamil dapat dibagi 3 kategori yaitu (Manuaba, 2002):
1)  Anemia Ringan      : Kadar Hb 9 – 11 gr%
2)  Anemia Sedang     : Kadar Hb 7 – 8 gr%
3)  Anemia Berat          : Kadar Hb < 7 gr%
C. Macam macam anemia
1.  Anemia defisiensi besi (62,3%)
Anemia jenis ini berbentuk normositik dan hipokromik di sebabkan oleh kurang gizi (malnutrisi), kurang zat besi dalam diet, malabsorpsi, kehilangan darah yang banyak (persalinan yang lalu, haid, dll)
2.  Anemia megaloblastik  (29,0%)
Anemia ini berbentuk makrositik, penyebabnya adalah kekurangan asam folik  dan kekurangan vitamin B12 tetapi jarang terjadi.
3.  Anemia anemia hipoblastik (8,0%)
Anemia jenis ini di sebabkan oleh hipofungsi sumsum tulang, membentuk sel-sel darah merah baru. Untuk itu di perlukan pemeriksaan :
a)  Darah tepi lengkap
b)  Pemeriksaan fungsi sterna
c)  Pemeriksaan retikulosit, dll
4.  Anemia hemolitik (0,7%)
Anemia jenis ini di sebabkan penghancuran/pemecahan sel darah nerah yang lebih cepat dari pembuatannya.
D. Etiologi anemia
1.  Berdasarkan ukuran sel darah merah ( Varney H,2006.;h.624)
a)  Anemia mikrositik (penurunan ukuran sel darah merah)
1)  Kekurangan zat besi
2)  Talasemia (tidak efektifnya eritropoiesis dan meningkatnya hemolisis yang mengakibatkan tidak ade kuatnya kandungan hemoglobin)
3)  Ganguan hemoglobin E (jenis hemoglobin genetik yang banyak di temukan di Asia Tenggara)
4)  Keracuanan timah
5)  Penyakit kronis (infeksi, tumor)
b)  Anemia normositik (ukuran sel darah merah normal)
1)  Sel darah merah yang hilang atau rusak meningkat
Kehilangan sel darah merah akut.
2)  Gangguan hemolisis darah
(a)  Penyakit sel sabit hemoglobin (sickle cell disease)
(b)  Ganggauan C hemoglobin
(c)  Sterocitosis banyak di temukan di eropa utara
(d)  Kekurangan G6PD (glucose-6-phosphate dehi-drogenase)
(e)  Anemia hemolitik (efek samping obat)
(f)   Anemia hemolisis autoimun
3)  Penurunan produksi sel darah merah
(a)  Anemia aplastik (gagal sumsum tulang belakang yamg mengancam jiwa)
(b)  Penyakit kronis (penyakit hati, gagal ginjal, infeksi, tumor)
4)  Ekpansi berlebihan volume plasma pada kehamilan dan hidrasi berlebihan
c)  Anemia makrositik (peningkatan ukuran sel darah merah)
1)  Kekurangan vitamin B12
2)  Kekurangan asam folat
3)  Hipotiroid
4)  Kecanduan alkohol
5)  Penyakit hati dan ginjal kronis
2.  Penyebab anemia pada kehamilan (Cunningham G,2005;h.1464)
a)  Anemia defisiensi besi
b)  Anemia akibat kehilangan darah akut
c)  Anemia pada peradangan atau keganasan
d)  Anemia megaloblastik
e)  Anemia hemolitik
f)   Anemia aplastik
g)  Anemia Hipoplastik 
E. Fisiologi/patologi
1.  Fisiologi dan patologi (Wiknjosastro,2006,Hal.448-450)
Selama kehamilan terjadi peningkatan volume darah (hypervolemia) merupakan hasil dari peningkatan volume plasma dan eritrosit (sel darah merah) yang beredar dalam tubuh. Tetapi peningkatan ini tidak seimbang yaitu volume plasma peningkatannya jauh lebih besar sehingga menberikan efek yaitu konsentrasi HB berkurang dari 12 mg/10 ml.
     Pengenceran darah (Hemodilusi) pada ibu hamil sering terjadi dengan peningkatan volume plasma 30%-40% peningkatan sel darah merah 18-30 % dan hemoglobin 19 % secara fisiologi hemodilusi untuk mengurangi beban kerja jantung. Hemodilusi terjadi sejak kehamilan 10 minggu dan mencapai puncaknya pada kehamilan 32-36 minggu. bila hemoglobin itu sebelum sekitar 11 gr% maka terjadinya hemodilusi akan mengakibatkan anemia fisiologi dan Hb akan menjadi 9,5 sampai 10 gr%
F.  Tanda dan gejala
1.  Tanda yang berkaitan dengan anemia (Varney H,2006.;h.127)
a)  Pucat
b)  Ikterus
c)  Hipotensi  ortostatik
d)  Edema perifer
e)  Membran mukosa dan bantalan kuku pucat
f) Lidah halus (papil tak menonjol), lecet
g)  Takikardia
h) Takipnea, dispnea saat beraktivitas
2.  Gejala yang berkaitan dengan anemia (Varney H,2006.;h.127)
a)  Keletihan, mengantuk
b)  Lemah
c)  Pusing
d)  Sakit kepala
e)  Malaise
f)   Pica
g)  Napsu makan kurang
h) Perubahan dalam kesukaan makanan
i)   Perubahan mood
j)    Perubahan kebiasaan tidur.
3.  Gejala dan tanda
Keluhan lemah, pucat, mudah pingsan sementara tensi dalam batas normal, perlu di curigai anemia defisiensi. Secara klinik dapat dilihat tubuh yang malnutrisi,pucat.
G. Pencegahan anemia
1.  Pemberian tablet besi
Wanita hamil merupakan salah satu kelompok yang diprioritaskan dalam program suplementasi, dosis yang dianjurkan satu hari adalah dua tablet ( satu tablet menangandung 60 mg Fe dan 200 mg asam folat ) yang dimakan selama paruh kedua kehamilan karena pada saat tersebut kebutuhan akan zat besi sangat tinggi.
2.  Penyuluhan konsumsi tablet zat besi dapat menimbulkan efek samping yang mengganggu sehingga orang cenderung menolak tablet yang diberikan. Penolakan tersebut sebenarnya berpangkal dari ketidaktahuan mereka bahwa selama kehamilan mereka memerlukan tambahan zat besi. Agar mengerti para wanita hamil harus diberikan pendidikan yang tepat misalnya tentang bahaya yang mungkin terjadi akibat anemia dan harus pula diyakini bahwa salah satu penyebab anemia adalah defisiensi zat besi.
3.  Modifikasi makanan
           Asupan zat besi dari makanan dapat ditingkatkan melalui dua cara, pertama pastikan konsumsi makanan yang cukup mengandung kalori. Kedua meningkatkan kesediaan zat besi yang dimakan agar dapat memacu dan menghindarkan pangan yang biasa mereduksi penyerapan zat besi, bukan hanya padsa wanita hamil tetapi juga pada semua wanita Usia Subur.
4.  Pengawasan penyakit infeksi
  Pengobatan yang efektif dan tepat waktu dapat mengurangi dampak gizi yang tidak diinginkan. Tindakan yang penting sekali dilakukan selama penyakit berlangsung adalah keluarga penderita tentang cara makan yang sehat selama dan sesudah sakit. Pengawasan penyakit infeksi ini memerlukan upaya kesehatan masyarakat, pencegahan seperti penyediaan air bersih, perbaikan sanitasi dan kebersihan perorangan.
H. Penatalaksanaan medis.
1.  Mendiagnosis
Evaluasi awal pada wanita hamil dengan anemia adalah melakukan  pengukuran hemoglobin, hematokrit, dan indeks-indeks sel-sel  darah merah; pemeriksaan cermat terhadap sediaan apus darah tepi.
2.  Penanganan
a.  Anemia ringan
Pada kehamilan dengan kadar Hb 9 – 10,9 gr% masih dianggap ringan sehingga hanya perlu diberikan kombinasi 60 mg/ hari besi dan 400 mg asam folat peroral sekali sehari. Hb dapat dinaikkan sebanyak 1 gr%/ bulan.
b.  Anemia sedang
1)  Pengobatan dapat dimulai dengan pemberian preparat besi feros 600 – 1000 mg/ hari seperti sulfat ferossus atau glukonas ferossus. Hb dapat dinaikkan sampai 10 gr/ 100 ml atau lebih asal masih ada cukup waktu sampai janin lahir.( Saifuddin, AB, 2000 )
2)  Pemberian tablet Fe 3x1 ( Varney,H. 2007; h.625 )
c.   Anemia berat
Pemberian preparat parenteral yaitu dengan ferum dextran sebanyak 1000 mg ( 20 ml ) intravena 2x10 ml intramuskuler pada gluteus. Transfusi darah kehamilan lanjut dapat diberikan walaupun sangat jarang diberikan mengingat resiko transfusi bagi ibu dan janin. ( Saifuddin,AB. 2000 )
I.    Pengaruh anemia dalam kehamilan, persalinan dan nifas.
1.  Pengaruh anemia pada kehamilan
            a.Dapat terjadi abortus
            b.Persalinan prematur
            c.Perdarahan antepartum
2.  Pengaruh anemia pada persalinan
            a.Gangguan his
            b.Partus lama
            c.Atonia uteri
3.  Pengaruh anemia pada nifas
            a.Perdarahan
            b.Ganngguan involusio uteri
            c.Mudah terjadi infeksi
4.  Pengaruh anemia pada janin
            a.BBLR
            b.Gangguan pertumbuhan
            c.Kematian intrauteri
J.Proses manajemen asuhan kebidanan
1.  Pengertian manajeman asuhan kebidanan
Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan masalah yang digunakan sebagia metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah. Penemuan-penemuan keterampilan dan rangkain/ tahapan yang logis untuk pengambilan suatu keputusan yang berfokus pada klien.( DepKes. RI, 2006; h. 8 )
2.  Tahapan asuhan kebidanan
Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan masalah yang berurutan yang dimulai dengan pengumpulan data dasar dan berakhir dengan evaluasi.
Proses manajemen kebidanan terdiri dari langkah-langkah sebagai berikut :
            a.  Pengumpulan data dasar
Pada langkah pertama ini dikumpulkan semua informasi yang akurat dan lengkap dari semua sumber yang berkaitan dengan kondisi klien.

Untuk memperoleh data dilakukan dengan cara :
1)  Anamnesis
a)  Biodata
b)  Riwayat menstruasi
c)  Riwayat kesehatan
d)  Riwayat kehamilan, persalinan, dan nifas
e)  Psikologis, sosial, dan spiritual
f)   Pengetahuan klien
2)  Pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan dan pemeriksaan tanda - tanda vital.
3)  Pemeriksaan khusus : inspeksi, palpasi, auskultasi , dan perkusi.
4)  Pemeriksaan penunjang :
(a)  Laboratorium
(b)  Catatan terbaru dan sebelumnya
(c)  Tahap ini merupakan langkah yang akan menentukan langkah berikutnya. Kelengkapan data yang sesuai dengan kasus yang dihadapi akan menentukan.
      b.  Mengidentifikasi diagnosa/ masalah aktual
Pada langkah ini dilakukan identifikasi terhadap diagnosis atau masalah berdasarkan interpretasi yang benar atas data - data yang telah dikumpulkan. Data dasar yang sudah dikumpulkan diinterpretasikan sehingga dapat merumuskan diagnosis dan masalah yang spesifik. Masalah yang sering berkaitan dengan hal - hal yang sedang dialami wanita yang diidentifikasi oleh bidan sesuai dengan hasil pengkajian. Masalah juga sering menyertai diagnosis.
    c.    Mengidentifikasi diagnosa/ masalah potensial
               Pada langkah ke- 3 ini bidan dituntut untuk mampu mengantisipasi masalah potensial tidak hanya merumuskan masalah potensial yang akan terjadi tetapi juga merumuskan tindakan antisipasi agar masalah atau diagnosis potensial tidak terjadi sehingga langkah ini benar merupakan langkah yang bersifat antisipasi yang rasional/ logis.
    d.    Kolaborasi untuk tindakan segera/ kolaborasi
Pada langkah ini bidan menetapkan kebutuhan terhadap tindakan segera, melakukan konsultasi, kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain berdasarkan kondisi klien.
Langkah ke- 4 mencerminkan kesinambungan dari proses manajemen kebidanan. Jadi, manajemen bukan hanya selama asuhan primer periodik atau kunjungan prenatal saja, tetapi juga selama wanita tersebut bersama bidan terus menerus, misalnya pada waktu wanita tersebut dalam persalinan.
    e.    Rencana tindakan
Pada langkah ini direncanakan asuhan kebidanan yang menyeluruh ditentukan oleh langkah - langkah sebelumnya. Langkah ini merupakan kelanjutan manajemen terhadap diagnosa/  masalah yang telah diidentifikasi atau antisipasi.
Pada langkah ini asuhan di lakukan menyeluruh seperti yang diuraikan pada langkah sebelumnya. Selanjutnya mengevaluasi keefektifan asuhan yang di berikan sehingga diagnosa atau masalah dapat teratasi dengan baik.
     f.     Pelaksanaan asuhan (implementasi)
Pada langkah ini dilakukan pelaksanaan asuhan langsung secara efisien dan aman. Pada langkah ke- 6 ini, rencana asuhan menyeluruh seperti yang telah diuraikan pada langkah ke- 5 dilaksanakan secara efesien dan aman.
          g.    Mengevaluasi
Pada langkah VII ini dilakukan evaluasi keefektifan asuhan yang sudah diberikan. Hal yang dievaluasi meliputi apakah kebutuhan terpenuhi dan mengatasi diagnosis dan masalah yang telah diidentifikasi.
3.  Pendokumentasian hasil asuhan
a.  Data Subjektif
Data   atau  fakta  yang  merupakan  informasi  termasuk   biodata, mencakup nama, umur, tempat tinggal, pekerjaan, status perkawainan, pendidikan serta keluhan - keluhan yang diperoleh dari hasil wawancara langsung pada pasien atau dari keluarga dan tenaga kesehatan lainnya.
b.  Data Objektif
Data yang diperoleh dari hasil pemeriksaan fisik mencakup inspeksi, palpasi, auskultasi, perkusi, serta pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan diagnostik.
c.   Assesment
Merupakan keputusan yang ditegakkan dari hasil perumusan masalah yang mencakup kondisi, masalah, dan prediksi terhadap kondisi tersebut. Penegakan diagnosa kebidanan
dijadikan sebagai dasar tindakan dalam upaya menanggulangi ancaman keselamatan pasien.
d.  Planning
Rencana kegiatan mencakup langkah - langkah yang akan dilakukan oleh bidan dalam melakukan intervensi untuk memecahkan masalah pasien.
(  Atik Purwandari, 2008; h. 78 - 83 )
         



       BAB III
STUDI KASUS
A. Identifikasi data dasar
Nama                                 : Ny H / Tn “ M
Umur                                  : 20 th     / 24 th
Agama                               : Islam    / Islam
Suku                                  : Bugis   / Bugis
Pendidikan                       : SMA    / SMA
Pekerjaan                         : IRT      / Karyawan swasta
Nikah/ Lamanya              : 1x       /  ± 1 th
Alamat                               : Jln. Paccerakkang, Daya
1.  Riwayat Kehamilan Sekarang
a.  Hamil yang pertama dan tidak pernah keguguran.
b.  HPHT tanggal 20 - 11 -  2011,  TP tanggal 27 - 08 - 2012.
c.   Hamil ±7 bulan.
d.  Pergerakan janin mulai dirasakan bergerak pada bulan Februari 2012, gerakan janinnya terasa kuat dan tidak ada rasa nyeri saat bayi bergerak.
e.  Pergerakan janin dirasakan terutama disebelah kanan.
f.    Mengeluh sering pusing terutama setelah duduk kemudian berdiri.
g.  Mengeluh cepat lelah dan capek bila beraktifitas.
h.  Tidak pernah merasakan nyeri perut selama kehamilan.
i.    Ibu sudah mendapatkan imnisasi  TT 2x di puskesmas Minasa Upa TT 1 tanggal 20 Februari 2012 dan TT 2 tanggal 20 Maret 2012.
2.  Riwayat kesehatan, penyakit yang lalu dan sekarang
a.  Ibu tidak ada riwayat penyakit jantung, hipertensi, asma, DM, dan tidak pernah diopname di rumah sakit.
b.  Tidak ada riwayat  keluarga hamil kembar.
c.   Tidak ada riwayat penyakit menular.
d.  Tidak mengkonsumsi obat - obatan dan minuman beralkohol.
e.  Tidak ada riwayat alergi atau pantangan terhadap makanan tertentu.
3.  Riwayat Menstruasi
a.  Menarche                : umur  14 tahun
b.  Siklus haid              : 28 - 30 hari
c.   Lamanya                 : 5 - 7 hari
d.  Dismenorhea         : tidak ada
4.  Riwayat Psikososial, Spiritual, dan Ekonomi
a.  Ibu dan keluarga sangat bahagia dengan kehamilannya.
b.  Keluarga selalu memberikan dukungan kepada ibu.
c.   Pengambil keputusan dalam keluarga adalah suami.
d.  Biaya pengobatan dan perawatan di tanggung oleh suami.
e.  Ibu dan suami yakin bahwa ini kehamilan merupakan anugerah dari Tuhan Yang Maha Esa.
f.    Ibu bersyukur dengan kehamilannya dan selalu berdoa agar kehamilannya berlangsung normal sampai persalinan.
5.  Riwayat Pemenuhan Kebutuhan Dasar
a.  Kebutuhan nutrisi
Makan 3 kali sehari porsi tidak di habiskan, pola makan tidak teratur. Jenis makanan seperti nasi, lauk - pauk, sayuran, kadang – kadang makan buah, dan segelas susu setiap hari. Minum air putih ± 7 gelas sehari.
b.  Pola eliminasi
Frekuensi buang air kecil 5 - 6 kali sehari, berwarna kuning, berbau pesing, buang air besar 1x sehari, konsistensi lembek, dan berwarna kekuningan.
c.   Personal hygiene
Mandi 2x sehari, keramas 2x seminggu, gosok gigi 2x sehari, ganti pakaian 2x sehari, dan mengganti pakaian dalam setiap lembab.
d.  Kebutuhan istirahat
1)  Tidur siang selama hamil : tidak teratur.
2)  Tidur malam ± 6 - 7 jam, mulai jam 22.00 - 05.00 wita.
6.  Pemeriksaan Fisik
a.  Keadaan umum ibu baik.
b.  Kesadaran komposmentis dan dapat berkomunikasi dengan baik.
c.   Tinggi badan : 150 cm.
d.  BB sekarang 50 kg, sebelum hamil 47 kg, dan Lila 23,5 cm.
e.  Tanda - Tanda Vital :        
1)  Tekanan darah  : 110/70  mmHg
2)  Nadi                     : 80x/ menit
3)  Suhu                   : 37 C
4)  Pernapasan       : 20x/ menit
f.    Kepala
1)  Kulit kepala bersih, rambut tidak mudah rontok, tidak ada massa.
2)  Ekspresi wajah tenang, tidak ada oedema, dan cloasma gravidarum.
3)  Konjungtiva agak pucat, sklera putih.
4)  Gigi tampak bersih, tidak ada caries, tidak ada pembengkakan pada gusi.
g.  Leher
Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, limfe, dan vena jugularis.
h.  Payudara
1)    Tampak Hyperpigmentasi pada aerola mammae.
2)  Simetris kiri dan kanan, putting susu terbentuk.
3)  Tidak ada massa dan nyeri tekan pada payudara.
4)  Tidak ada kolostrum saat putting susu di pencet.
i.    Abdomen
1)  Pembesaran perut sesuai umur kehamilan.
2)  Tonus otot perut tampak tegang.
3)  Terdapat striae livide dan linea nigra.
4)  Tidak ada luka bekas operasi.
Palpasi menurut Leopold :
1)  Leopold I                    : 3 jari atas pusat ( 32 cm ), LP : 82 cm
2)  Leopold II                   : PUKA
3)  Leopold III                  : kepala
4)  Leopold IV                 : BAP
5)  TBJ                             : 32 x 82 = 2624 gram
6)  Auskultasi DJJ terdengar jelas pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 138x/ menit.
j.      Pemeriksaan panggul
1)  Distansia kristarum       : 29 cm
2)  Distansia spinarum      : 25 cm
3)  Boudeloque                    : 20 cm
4)  Distansia posterior        : 8 cm
k.    Tungkai atas dan bawah
Membran mukosa dan bantalan kuku tangan pucat, Tidak ada oedema dan varises, reflex patella ( positif ) kiri dan kanan.
l.      Pemeriksaan penunjang/ laboratorium :
1)  Haemoglobin  : 8,9 gr %
2)  Urine albumin : ( negatif )
3)  Urine reduksi  : ( negatif )

B. Identifikasi Diagnosa / Masalah Aktual
GI P0 A0, umur kehamilan 28 minggu 2 hari, situs memanjang, punggung kanan, presentase kepala, BAP, intra uterine, tunggal, hidup, keadaan janin dan ibu baik dengan anemia sedang.
1.  G1 P0 A0
a.  Data subjektif
1)    Kehamilan pertama dan tidak pernah keguguran sebelumnya.
2)    Pergerakan janin mulai dirasakan pada bulan Februari 2012.
3)    Pergerakan janin dirasakan kuat terutama pada  sebelah kanan.
b.  Data objektif
1)    Palpasi secara Leopold :
a)    Leopold I   : 3 jari atas pusat ( 32 cm )
b)    Leopold II  : punggung kanan
c)    Leopold III : kepala
d)    Leopold IV : BAP
2)    Auskultasi DJJ terdengar jelas dan teratur pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 138x/ menit.
c.   Analisa dan interpretasi data
Tanda pasti kehamilan, Indikator pasti hamil adalah penemuan - penemuan keberadaan janin secara jelas yang ditandai dengan adanya DJJ dan gerakan janin yang dirasakan dengan jelas.
( Yuni Kusmiyati, 2009; h. 97 )
2.  Umur kehamilan 28 Minggu 2 hari
a.  Data Subjektif
1)  HPHT tanggal 20 - 11 -  2011
2)  Umur kehamilan ±7 bulan
b.  Data Objektif
1)  TP tanggal 27 - 08 - 2012
2)  TFU 3 jari atas pusat ( 32 cm ) dan pembesaran perut sesuai umur kehamilan.
c.   Analisa dan interpretasi data
1)  Menurut rumus Naegele dari HPHT tanggal 20 - 11 - 2011 sampai dengan tanggal pengkajian 06 Juni 2012  terhitung usia kehamilan 28 minggu 2 hari. ( Wiknjosastro, 2005; h.155 )
2)  Pada pemeriksaan abdomen secara Leopold tinggi fundus uteri Leopold I di peroleh 3 jari atas pusat (32 cm) menandakan umur kehamilan 28 minggu 2 hari. ( Wiknjosastro, 2005; h.156 )
3.  Situs memanjang, punggung kanan
a.  Data subjektif
Ibu merasakan pergerakan janinnya lebih sering dan kuat pada perut sebelah kiri.
b.  Data objektif
1)  Palpasi Leopold II teraba punggung janin di sebelah kanan.
2)  DJJ terdengar jelas dan teratur pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 138x/ menit.
c.   Analisa dan interpretasi data
1)  Pada saat palpasi teraba keras, lebar seperti papan merupakan punggung janin, posisi punggung janin pada abdomen menunjukkan posisi janin membujur. Sedangkan posisi kiri teraba bagian kecil, menonjol, bentuk teratur dan bergerak. Jika di tekan yaitu tangan, kaki, lutut, dan siku. ( Hani, 2010; h. 5 )
2)  Auskultasi DJJ terdengar jelas dan teratur di sisi kanan perut ibu dan palpasi Leopold II teraba seperti papan dan keras di sisi kanan perut ibu menandakan punggung kanan.
( Wiknjosastro, 2006; h. 158 )
4.  Presentase kepala, BAP
a.  Data subjektif : -
b.  Data objektif
Pada palpasi Leopold I teraba bokong pada fundus dan Leopold III teraba kepala ( keras, bulat, dan melenting ).
c.   Analisa dan interpretasi data
Pada palpasi Leopold III, pada daerah simpisis teraba bagian keras, bulat, dan melenting menunjukkan bagian terendah/ presentase kepala.
5.  Intra uteri
a.  Data subjektif
1)    Tidak pernah merasakan nyeri perut yang hebat selama hamil.
2)    Hamil ± 7 bulan.
b.   Data objektif
Tidak ada nyeri pada saat melakukan palpasi abdomen.
c.   Analisa dan interpretasi data
1)  Tanda kehamilan intra uterine bahwa selama proses kehamilan, ibu tidak pernah mengalami nyeri perut yang hebat.
2)  Jika terjadi kehamilan ektopik maka janin tidak dapat bertahan hingga mencapai usia kehamilan 16 minggu karena dapat mengakibatkan ruptur tempat janin berimplantasi.
6.  Tunggal
a.  Data subjektif
Ibu merasakan pergerakan janin sangat kuat pada satu sisi terutama pada perut sebelah kanan.
b.  Data objektif
1)  Leopold I             : 3 jari atas pusat ( 32 cm )
2)  Leopold II            : punggung kanan
3)  Leopold III           : kepala
4)  DJJ terdengar jelas dan teratur pada kuadran kanan perut ibu dengan frekuensi 138x/ menit.
c.   Analisa dan interpretasi data
Saat palpasi teraba 2 bagian besar janin, lokasi yang teraba pada bagian kepala pada daerah bawah perut ibu dan bokong pada daerah atas perut ibu, dan DJJ hanya terdengar pada satu tempat yaitu sebelah kanan yang menandakan janin tunggal.
( Wiknjosastro, 2006; h. 129 )
7.  Hidup
a.    Data subjektif
Ibu merasakan pergerakan janinnya kuat pada perut sebelah kanan.
b.    Data objektif
Auskultasi DJJ terdengar jelas dan teratur pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 138x/ menit.
c.    Analisa dan interpretasi data
1)    Adanya gerakan janin yang dirasakan ibu, pemeriksaan auskultasi DJJ terdengar jelas dengan frekuensi 138x/ menit ini merupakan tanda bahwa janin hidup.
( Manuaba, 2007; h. 151)
2)    DJJ terdengar jelas dalam batas normal ( 120 - 160x/ menit ) dan pergerakan janin kuat minimal 1kali per jam menandakan janin dalam keadaan baik. ( Saifuddin,AB, h. 103 )
8.  Keadaan janin baik
a.  Data subjektif
Ibu merasakan pergerakan janinnya kuat dan sering pada sebelah kanan perut ibu.
b.  Data objektif
1)  Pada auskultasi DJJ terdengar kuat, jelas dan teratur dibagian kuadran kanan perut ibu dengan frekuensi 138x/ menit.
2)  Pada saat palpasi teraba gerakan janin.
c.   Analisa dan interpretasi data
1)  Janin sering bergerak dan DJJ dalam batas normal ( 120 - 160x/ menit ) terdengar kuat dan teratur menunjukkan bahwa janin dalam kondisi baik. ( Wiknjosastro, 2006; h. 129 )
2)  Janin dalam keadaan hidup, bunyi jantungnya terdengar dan teraba gerakan janin. ( Wiknjosastro, 2006; h. 129 )
9.  Keadaan ibu dengan anemia sedang
a.  Data subjektif
1)  Ibu mengeluh cepat lelah dan capek bila beraktivitas.
2)  Istirahat di siang hari tidak teratur.
3)  Ibu sering merasa pusing terutama setelah duduk lalu berdiri.
4)  Pola makan tidak teratur.
b.  Data objektif
1)  Umur kehamilan 28 minggu 2 hari.
2)  Konjungtiva pucat.
3)  Membran mukosa dan bantalan kuku tangan pucat
4)  Hb : 8,9 gr %
c.   Analisa dan interpretasi data
1)  Tanda dan gejala seseorang mengalami anemia yaitu merasa lelah,lemah, pusing, nafsu makan berkurang dan pucat pada konjungtiva. ( Varney, 2006; h. 127 )
2)  Klasifikasi anemia sedang pada ibu hamil 8 - 9,8 gr %. Jadi seorang wanita hamil dengan kadar Hb 8,9 gr % termasuk dalam anemia sedang. ( Manuaba, 2007; h. 38 )
3)  Bertambahnya darah dalam kehamilan sudah mulai sejak kehamilan umur 10 minggu dan mencapai puncaknya dalam kehamilan antara 32 dan 36 minggu.
( Sarwono Prawirohardjo, 2005; h. 448 )
4)   Anemia kekurangan zat besi  termasuk dalam kategori mikrositik dan merupakan penyebab utama dalam kehamilan. Kemngkinan penyebabnya adalah pola diet dan kekurangan asupan makanan. ( Varney, 2007; ,h. 624 ) 
C. Identifikasi Diagnosa / Masalah Potensial
Potensial terjadi persalinan Prematur
1.  Data Subjektif
a.    Ibu mengeluh cepat lelah dan capek bila beraktivitas.
b.    Ibu merasa sering pusing terutama setelah duduk lalu berdiri.
c.    Pola makan tidak teratur.
2.  Data Objektif
a.  Umur kehamilan 28 minggu 2 hari
b.  Konjungtiva tampak pucat
c.   Membran mukosa dan bantalan kuku tangan pucat
d.  Hb : 8,9 gr %

3.  Analisa dan Interpretasi data
a.  Kurangnya asupan makanan karena kekurangan zat besi yang terjadi karena tidak atau kurang mengkonsumsi zat besi dapat menyebabkan bayi berat lahir rendah dan persalinan prematur.
b.  Seorang ibu hamil yang anemia dikatakan menderita anemia defisiensi besi apabila pada anamnesa didapatkan bahwa ibu sering mengeluh cepat lelah, sering pusing, mata berkunang – kunang, dan mual muntah.
D. Perlunya Tindakan Segera/ Kolaborasi
Tidak ada data yang menunjang untuk dilakukannya tindakan segera/ kolaborasi
E.  Rencana Asuhan Kebidanan
1.  Tujuan
a.  Kehamilan dapat berlangsung normal sampai aterm
b.  Keadaan umum ibu baik dan keluhan teratasi
c.   Anemia sedang teratasi
2.  Kriteria
a.  TFU sesuai dengan umur kehamilan.
b.  Usia kehamilan mencapai 37  minggu
c.   Tanda-Tanda Vital dalam batas normal :
1)  Tekanan Darah              : Systole 110 - 130
  : Dystole 60 - 90 mmHg
2)  Nadi                      : 60 - 90x/ menit
3)  Pernapasan       : 18 - 24x/ menit
4)  Suhu                   : 36 - 37,5 C
d.  Keluhan rasa pusing dan cepat lelah berkurang atau hilang
e.  Konjungtiva tidak terlihat pucat.
f.    Hb dalam batas normal tidak kurang dari 11 gr % (kadar Hb meningkat secara bertahap)
3.  Rencana Tindakan
a.  Sampaikan hasil pemeriksaan pada ibu dan tindakan selanjutnya.
Rasional : Dengan menyampaikan dan menjelaskan mengenai keadaan yang di alami maka ibu akan mengerti sehingga ibu bersifat kooperatif terhadap tindakan yang akan di lakukan oleh petugas kesehatan.
b.    Jelaskan penyebab anemia dalam kehamilan.
Rasional : agar ibu mengerti dan dapat beradaptasi dengan keadaanya (keluhannya selama mengalami anemia)
c.   Berikan konseling  kesehatan tentang :
1)  Mengatur pola makan, gizi seimbang untuk memenuhi tambahan kebutuhan kalori 300 kkal.
a)  Mengkonsumsi   makanan   sumber  karbohidrat  dan protein  hewani seperti nasi, ubi, jagung, daging, ikan, telur dan minum  susu  untuk  memenuhi  kebutuhan kalori  perharinya.
b)  Mengkonsumsi  makanan  yang mengandung  zat  besi serta  Vitamin C  seperti hati, daging sapi, ikan, telur, dan buah - buahan.
Rasional : Karbohidrat dan Protein merupakan salah satu sumber kalori dan zat pembangun yang dibutuhkan selama hamil untuk pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim dan organ kehamilan.Makanan yang mengandung zat besi dapat meningkatkan jumlah sel darah merah secara alamiah dan makanan mengandung vitamin C akan membantu  penyerapan zat besi dalam darah.
2)  Istirahat yang cukup selama hamil yaitu pada siang hari 1 - 2 jam dan malam hari 7 - 8 jam.
Rasional : Istirahat dapat mengurangi beban kerja jantung yang mengalami peningkatan selama kehamilan. Istirahat juga dapat menghemat penggunaan energi yang juga meningkat karena adanya kehamilan.
3)  Berikan penjelasan tentang tanda-tanda bahaya dalam kehamilan yaitu :
a)  Sakit kepala yang menetap
b)  Penglihatan kabur
c)   Nyeri perut yang hebat
d)  Berkurangnya gerakan janin
e)  Oedema pada wajah dan tungkai
f)    Demam tinggi
g)  Perdarahan jalan lahir
h)  Pengeluaran air dari jalan lahir
Rasional : Tanda - tanda bahaya dalam kehamilan perlu diketahui oleh ibu agar ibu lebih waspada terhadap ancaman kesehatan diri maupun janinnya. Dengan pengetahuan dan motivasi yang kuat ia akan segera memeriksakan kehamilannya apabila mengalami tanda - tanda bahaya tersebut walaupun jadwal pemeriksaan kehamilan berikutnya belum saatnya.
4)  Ajarkan cara menghitung pergerakan janin dalam 24 jam dan jelaskan batas normal pergerakan janin yaitu minimal 10 kali selama 24 jam.
Rasional : gerakan janin normal minimal 10 kali selama 24 jam, apabila pergerakan janin kurang dari 10 kali selama 24 jam hal ini menandakan janin dalam keadaan bahaya maka ibu dapat mengantisipasi  dengan segera memeriksakan kehamilannya ke tenaga kesehatan.
d.  Jelaskan pada ibu pentingnya pemeriksaan antenatal selama kehamilan.
Rasional : Ibu akan menyadari pentingnya memantau perkembangan dan pertumbuhan kehamilan dan janinnya   sehingga  akan memeriksakan kehamilannya secara teratur dan memantau kadar Hemoglobin ibu lebih lanjut
e.  Pemberian tablet Fe, vitamin C, dan vitamin B kompleks.
Rasional : Tablet Fe adalah zat besi yang dapat membantu meningkatkan kadar haemoglobin dalam darah. Vitamin B kompleks dapat merangsang relaksasi otot - otot polos dan memperlancar aliran darah sehingga membantu metabolisme termasuk saluran cerna. Vitamin C membatu proses penyerapan zat besi di dalam usus duabelas jari.
f.    Anjurkan pada ibu untuk datang kembali memeriksakan kehamilannya di Puskesmas Minasa Upa tanggal 20 Juni 2012.
Rasional : Dengan penjelasan kepada ibu kapan ia harus kembali, maka ibu akan mengadakan kesepakatan dengan bidan sehingga tujuan asuhan dapat dicapai secara efisien dan efektif.
F.  Pelaksanaan Asuhan Kebidanan
1.  Menyampaikan hasil pemeriksaan pada ibu dan tindakan selanjutnya,
Umur kehamilan ibu 28 minggu 2 hari ( ± 7 bulan ), presentase kepala dengan masalah anemia sedang dan jika anemia tidak teratasi maka potensial terjadi partus prematur.
2.  Menjelaskan penyebab anemia,
Ibu mngerti
3.  Memberikan konseling  kesehatan tentang :
a.  Memgatur pola makan dan gizi seimbang untuk memenuhi tambahan kebutuhan kalori : Ibu  mengerti  akan  pentingnya  makanan dengan gizi seimbang terutama sumber protein, vitamin dan zat besi dan bersedia mengikuti anjuran bidan.
b.  Istitahat yang cukup yaitu pada siang hari 1 - 2 jam dan pada malam hari 7 - 8 jam : mengerti akan pentingnya istirahat yang cukup bagi kesehatan
c.   Menjelaskan tanda bahaya dalam kehamilan. Misalnya perdarahan pervaginam, pergerakan janin kurang, bengkak pada wajah dan tungkai, demam tinggi, penglihatan kabur, nyeri kepala yang menetap, dan kejang,
Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan.
d.  Meajarkan cara menghitung pergerakan janin dalam 24 jam dan menjelaskan batas normal pergerakan janin yaitu minimal 10 kali selama 24 jam,
Ibu mengerti konseling yang di berikan.
4.  Menjelaskan pada ibu pentingnya pemeriksaan antenatal selama kehamilan,
Ibu mengerti dan bersedia melakukannya.
5.  Penatalaksanaan pemberian tablet Fe 3x1 325 mg sehari, Vit. C 3x1 sehari, dan Vit. B kompleks 3x1 sehari,
Menerima dan bersedia untuk mengkonsumsi obat yang diberikan sesuai dengan aturan minumnya.
6.  Menganjurkan ibu untuk datang kembali memeriksakan kehamilannya di Puskesmas Minasa Upa tanggal 20 Juni 2012,
Ibu bersedia datang pada tanggal yang telah ditentukan.
G. Evaluasi Asuhan Kebidanan
Tanggal 06 Juni 2012, jam 11: 00 wita
Evaluasi asuhan kebidanan pada kunjungan berikutnya.
  H. Pendokumentasian Asuhan Kebidanan Tanggal 06 Juni 2012
1.  Identitas istri / suami
Nama                            : Ny “ H   / Tn “ M
Umur                             : 20 th      / 24 th
Nikah / Lamanya        : 1x          / ± 1 th
Suku                             : Bugis    / Bugis
Agama                          : Islam     / Islam
Pendidikan                  : SMA     / SMA         
Pekerjaan                    : IRT       / Karyawan swasta
Alamat                          : Jln. Paccerakkang, Daya
2.  Data subjektif
a.  Hamil pertama dan tidak pernah keguguran sebelumnya.  
b.  HPHT tanggal 20 - 11 - 2011.
c.   Umur kehamilannya ± 7 bulan.
d.  Tidak pernah merasakan nyeri perut yang hebat selama hamil.
e.  Mengeluh cepat lelah dan capek bila beraktivitas.
f.    Sering merasa pusing terutama setelah duduk lalu berdiri.
3.  Data objektif
a.  Keadaan umum ibu baik, kesadaran komposmentis.
b.  TP tanggal 27 - 08 - 2012.
c.   BB : 50 kg, sebelum hamil : 47 kg, Lila : 23,5 cm.
d.  Tanda-tanda vital :
1)  Tekanan darah : 110 / 70 mmHg
2)  Nadi                     : 80x/ menit
3)  Suhu                   : 37 C
4)  Pernapasan       : 20x/ menit
e.  Tidak ada oedema pada wajah.
f.    Konjungtiva pucat, sklera putih.
g.  Payudara simetris kiri dan kanan, putting susu terbentuk, hyperpigmentasi pada aerola mammae, dan tidak ada nyeri tekan.
h.  Pembesaran perut sesuai umur kehamilan,ada striae livide dan linea nigra, tonus otot perut tegang, dan tidak ada luka bekas operasi.
i.    Palpasi menurut Leopold :
1)    Leopold I          : 3 jari atas pusat ( 32 cm )
2)    Leopold II         : punggung kanan
3)    Leopold III        : kepala
4)    Leopold IV        : BAP
5)    Auskultasi DJJ terdengar kuat dan jelas pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 138x/ menit.
j.    Membran mukosa dan bantalan kuku tangan pucat,  Reflex patella kiri dan kanan positif
k.   Pemeriksaan laboratorium :
1)    Hb          : 8,9 gr %
2)    Albumin : ( negatif )
3)    Reduksi : ( negatif )
4.  Assessment
G1 P0 A0, umur kehamilan 28 minggu 2 hari, situs memanjang, punggung kanan, presentase kepala, BAP,
5.  Planning
a.  Menyampaikan hasil pemeriksaan pada ibu dan tindakan selanjutnya,
Umur kehamilan ibu 28 minggu 2 hari ( ± 7 bulan ), presentase kepala dengan masalah anemia sedang dan jika anemia tidak teratasi maka potensial terjadi partus prematur.
b.  Menjelaskan penyebab anemia,
Ibu mengerti
c.  Memberikan konseling  kesehatan tentang :
1)  Memgatur pola makan dan gizi seimbang untuk memenuhi tambahan kebutuhan kalori : Ibu  mengerti  akan  pentingnya  makanan dengan gizi seimbang terutama sumber protein, vitamin dan zat besi dan bersedia mengikuti anjuran bidan.
e.  Istitahat yang cukup yaitu pada siang hari 1 - 2 jam dan pada malam hari 7 - 8 jam : mengerti akan pentingnya istirahat yang cukup bagi kesehatan
f.    Menjelaskan tanda bahaya dalam kehamilan. Misalnya perdarahan pervaginam, pergerakan janin kurang, bengkak pada wajah dan tungkai, demam tinggi, penglihatan kabur, nyeri kepala yang menetap, dan kejang,
Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan.
g.  Mengajarkan cara menghitung pergerakan janin dalam 24 jam dan menjelaskan batas normal pergerakan janin yaitu minimal 10 kali selama 24 jam,
Ibu mengerti konseling yang di berikan.
2)  Menjelaskan pada ibu pentingnya pemeriksaan antenatal selama kehamilan,
Ibu mengerti dan bersedia melakukannya.
3)  Penatalaksanaan pemberian tablet Fe 3x1 325 mg sehari, Vit. C 3x1 sehari, dan Vit. B kompleks 3x1 sehari,
Menerima dan bersedia untuk mengkonsumsi obat yang diberikan sesuai dengan aturan minumnya.
4)  Menganjurkan ibu untuk datang kembali memeriksakan kehamilannya di Puskesmas Minasa Upa tanggal 20 Juni 2012,
Ibu bersedia datang pada tanggal yang telah ditentukan.







                                                                                                                     
I.    Pendokumentasian Asuhan Kebidanan Tanggal 20 Juni 2012
1.    Data subjektif
a.    Merasa pusingnya sudah mulai berkurang .
b.    Mengerti bahwa pusing yang dialami karena anemia.
c.    Mengkonsumsi makanan bergizi dan seimbang dan tetap meminum vitamin yang diberikan secara teratur (mulai teratur makan makanan beragam dengan porsi yang cukup )
d.    Istirahat sesuai anjuran (tidur siang ±1 jam dan tidur pada malam hari sekitar pukul 21.00)
e.    Mengerti cara menghitung gerakan janin (gerakan janin > 10 kali / 24 jam)
2.    Data objektif
a.    Keadaan umum ibu baik.
b.    Tanda-tanda Vital :
1)    Tekanan darah       : 100 / 90 mmHg
2)    Nadi                          : 80x/ menit
3)    Pernapasan            : 20x/ menit
4)    Suhu                                    : 36,5 C
c.    Konjungtiva masih agak pucat, sklera putih
d.    Payudara simetris kiri dan kanan, putting susu menonjol, hyperpigmentasi pada aerola mammae, dan tidak ada nyeri tekan.
e.    Pembesaran perut sesuai umur kehamilan, ada striae livide dan linea nigra, tonus otot perut tegang, dan tidak ada luka bekas operasi.
f.     Palpasi menurut Leopold :
1)    Leopold I      : 3 jari atas pusat ( 32 cm )
2)    Leopold II     : punggung kanan
3)    Leopold III    : kepala
4)    Leopold IV   : BAP
5)    Auskultasi DJJ terdengar kuat dan jelas pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 136x/ menit.
g.    Reflex patella kiri dan kanan positif Membran mukosa dan bantalan kuku tangan masih agak pucat
h.    Pemeriksaan laboratorium :
a)    Haemoglobin          : 9,2 gr %
b)    Albumin                   : ( negatif )
c)    Reduksi                   : ( negatif )
3.    Assessment
G1 P0 A0, umur kehamilan 30 minggu 2 hari, situs memanjang, punggung kanan, presentase kepala, BAP, intra uterine, tunggal, hidup, keadaan janin baik, dan keadaan ibu dalam anemia ringan.




4.    Planning
Tanggal 20 Juni  2012, jam 09.00 - 10.00 wita
a.    Menyampaikan hasil pemeriksaan pada ibu bahwa umur kehamilan 30 minggu 2 hari dan keadaan janin baik dan kadar Hemoglobinnya sudah meningkat
Ibu mengerti keadaanya
b.    Menganjurkan pada ibu untuk tetap mengkonsumsi makanan bergizi
c.    Menganjurkan pada ibu untuk istirahat yang cukup dan mengurangi beban kerja,
Ibu bersedia
d.    Menganjurkan pada ibu untuk melanjutkan minum obat oral yaitu Fe 3 tablet/ hari, Vit. C 3 tablet/ hari, dan B kompleks 3 tablet/ hari,
Ibu bersedia
e.    Tetap menganjurkan ibu untuk waspada terhadap tanda bahaya dalam kehamilan dan memantau kesejahteraan janin.
f.     Follow up  untuk mengetahui perkembangan kehamilannya  yaitu tanggal 04 Juli 2012,
Ibu bersedia datang pada jadwal yang telah di tentukan


J.  Pendokumentasian Asuhan Kebidanan Tanggal 04 Juli 2012
1.    Data subjektif
a.    Perasaan cepat lelah dan capek mulai hilang.
b.    Pusing sudah berkurang.
c.    Tetap mengkonsumsi tablet Fe, Vit. C, dan B kompleks yang diberikan secara teratur.
2.    Data objektif
a.    Keadaan umum ibu baik.
b.    Ekspresi wajah tampak ceria.
c.    Tanda - tanda vital :
1)    Tekanan darah       : 110 / 90 mmHg
2)    Nadi                          : 80x/ menit
3)    Pernapasan            : 22x/ menit
4)    Suhu                                    : 36,5 C
d.    Konjungtiva merah muda, skelera putih.
e.    Payudara simetris kiri dan kanan, putting susu menonjol, hyperpigmentasi aerola mammae, dan tidak ada nyeri tekan.
f.     Palpasi menurut Leopold :
a)    Leopold I      : pertengahan px pusat ( 33 cm )
b)    Leopold II     : punggung kanan
c)    Leopold III    : kepala
d)    Leopold IV   : BAP
e)    Auskultasi DJJ terdengar jelas dan teratur pada kuadran perut ibu sebelah kanan dengan frekuensi 140x/ menit.
g.    Reflex patella kiri dan kanan negatif Membran mukosa dan bantalan kuku tangan merah muda.
h.    Pemeriksaan laboratorium :
a)    Haemoglobin          : 11,2 gr %
b)    Albumin                   : ( negatif )
c)    Reduksi                   : ( negatif )
3.    Assessment
G1 P0 A0, umur kehamilan 32 minggu 2 hari, situs memanjang, punggung kanan, presentase kepala, BAP, intra uterine, tunggal, hidup, keadaan janin baik, dan keadaan ibu dengan anemia sudah teratasi.
4.    Planning
Tanggal 04 Juli 2012, jam 09.00 - 10.00 Wita
a.    Menyampaikan hasil pemeriksaan pada ibu bahwa umur kehamilan 32 minggu 2 hari dan keadaan ibu dan janin baik, anemia teratasi.
b.    Menganjurkan pada ibu untuk tetap mengkonsumsi makanan bergizi,seimbang dan banyak mengandung zat besi.
c.    Menganjurkan pada ibu untuk istirahat yang cukup untuk mengurangi beban kerja.
d.    Menganjurkan pada ibu untuk tetap mengkonsumsi tablet Fe 3 tablet sehari, vit. C 3 tablet sehari, dan B kompleks 3 tablet sehari.
e.    Mendiskusikan kesiapan persalinan dan  jika timbul komplikasi.
f.     Follow up untuk mengetahui perkembangan janin yaitu tanggal 18 Juli 2012.  

 

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

Sebagian besar perempuan mengalami anemia selama kehamilan, baik di negara maju maupun di negara berkembang. Di Indonesia, anemia  defisiensi besi sekitar 62,3%,Anemia jenis ini berbentuk normositik dan hipokromik di sebabkan oleh kurang gizi (malnutrisi), kurang zat besi dalam diet, malabsorpsi, kehilangan darah yang banyak (persalinan yang lalu, haid, dll). Oleh karena itu sebaiknya pada semua wanita Usia Subur
Agar di berikan peyuluhan tentang cara mencegah anemia. Khususnya ibu hamil untuk mencegah terjadinya komplikasi karena anemia.
Dalam studi kasus ini tidak di temukan adanya kesenjangan antara teori dan praktik.  

















DAFTAR PUSTAKA


Varney Helen. Buku saku bidan. Jakarta : EGC, 2001.
Fraser M. Diane, Cooper A. Margaret. Buku ajar bidan. Jakarta : EGC, 2009
Cunningham Gary. F. Obstetri williams . Jakarta : EGC, 2005.

Prawirohardjo. S. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Bina Pustaka sarwono prawirohardjo, 2008.
Prawirohardjo. S. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Bina Pustaka sarwono prawirohardjo, 2005.







Poskan Komentar